Wednesday, January 18, 2006

Jagoan Kecilku...


Aku, Bulan, Bintang

“ Ye` Ipy, yang di belakang itu namanya apa ya?”

”Itu namanya gerbong kereta, sayang.”

”Kalau yang bulat-bulat itu?”

”ehm.. itu tanki.”

”Tanki itu buat apa?”

”Tangki itu buat tempat menyimpan bahan bakar...”

”Bahan bakar itu apa?”

”Bahan bakar itu.. (garuk-garuk kepala, bagaimana menjelaskannya???). Gini sayang.. Kalau Bulan lapar, Bulan mam nasi, sayur, lauk, buah, dan minum susu, supaya Bulan punya tenaga buat bermain, belajar dsb, jadi Bulan harus mam.. Nah kalau kereta itu biar bisa jalan dikasih bahan bakar.. (gak pede)”

”Ohhh.. (pasang tampang mengerti biar kelihatan pintar). Tapi.. tapi.. kalau kereta itu bahan bakarnya apa?”

” Hehehe.. solar kali ya..”

”Trus kenapa keretanya bunyi tut tuuutt...”

Ternyata, berkomunikasi dengan anak kecil itu tidak mudah.

Bulan, gadis kecilku, usianya baru 4 tahun. Rasa ingin tahunya akan segala hal, membuat semua orang sakit kepala. Sekali waktu ia bertanya tentang, mengapa kita harus berdoa.

”Ye` Ipy.. (panggilan sayangnya buat aku) kenapa tadi bisik-bisik waktu masukin baju ke lemari?”

”Ohh.. itu Ipy lagi berdoa. Kenapa sayang?”

”Kenapa harus berdoa?”

”Ehm.. Supaya Tuhan memberikan berkah sama segala sesuatu yang kita lakukan, cinta.”

”Bulan juga berdoa, tapi kalau lagi mau makan. Eh, kalau Tuhan itu apaan sih?”

(Wahh...) ”Tuhan itu yang menciptakan kita dan alam semesta. Yang memberi kita segala kemudahan, kasih dan segala kebaikan.” (pasti dia nggak ngerti)

(Tuh kan, dia hanya melihatku dengan tatapan bingung, rumit)

”Trus, Tuhan itu ada dimana?” (Nah kan.. pertanyaan sulit ini akhirnya datang juga)

”Coba peluk Ipy..” (aku peluk Bulan, aku sayang-sayang..) ” Bulan sayang nggak ama Ipy?”

”Suayaang donk..” (mulutnya monyong-monyong, cantiknyaa..)

”Sayang banget nggak?”

”Iya duoonkk...”

”Kalau Ipy lagi di Jakarta, Bulan kangen nggak?”

”Kangeeenn..”

”Berasa sayang Ipy nggak? Rasanya sama seperti pas Ipy peluk Bulan?”

”Iya.” (manggut-manggut)

”Bulan berasa sayang sama Ipy, tapi Ipy-nya nggak ada buat peluk Bulan. Begitu juga Tuhan, Dia ada disini.” (aku meletakkan tanggannya ke dadanya) ”Berasa?”

Bulan tersenyum. Senyum tercantik yang pernah aku lihat. Aku tidak tahu dia mengerti atau tidak. Yang jelas cara aku menyampaikan informasi yang menuntut rasa ingin tahunya, buruk sekali. Aku jadi mengerti kenapa Bundanya akhir-akhir ini sibuk membaca buku bagaimana berbicara dengan anak-anak.

”Ye` Ipy.. Bulan barusan berdoa.”

”Berdoa apa, sayang?”

”Bulan berdoa... supaya... Bulan segera punya Om, biar bisa temenin Ayah ngobrol-ngobrol orang dewasa.” (nyengir-nyengir nyebelin)

AHAHAHAHA!

0 Comments:

Post a Comment

<< Home