Friday, August 04, 2006

Bercinta Dengan Ara . 2

dua

``Nai.. Bangun Nak, sayang.. Kamu tidak kerja?``

Bunda pasti melihat mataku yang sembab dan bengkak.

``Nai.. sayang..``

Bunda selalu tahu kapan harus memelukku.

Ada apa dengan mu Ara? Aku tidak sanggup lagi melihat matamu. Bukankah kita sangat menginginkannya? Lalu mengapa kita tidak bercinta, Ara..

``Nai sayang.. Nda siapin buat mandi ya. Coba berendam sebentar di air hangat biar kamu segar lagi ya..``

Aku tidak mengerti matamu, Ara. Bukankah kamu ingin menyentuhku? Lalu mengapa kamu tinggalkan aku, telanjang, menangis sendirian sampai pagi...

``Minum teh angetnya, sayang..``

Minum teh hangat biasanya cukup menolong. Tapi tidak kali ini. Aku bahkan menangis terus ketika membenamkan tubuhku di air hangat. Satu-satunya yang bisa aku nikmati adalah pijitan lembut Bunda di punggungku.

``Sayang..`` Bunda membasuh wajahku dengan air. Sejenak air mataku luruh bersama air beraroma lavender. Aku senang Bunda bersamaku.

``Nda.. Maafkan aku..`` Aku memeluk Bunda dan langsung membuat bajunya basah. Entah berapa lama aku menangis di dadanya.

Aku lelah, Ara. Aku ingin bersamamu. Aku akan menyediakan seluas-luasnya kesabaran untukmu. Aku hanya ingin kamu mengerti bahwa kamu tidak akan menyakitiku. Aku menginginkannya dan siap melakukannya denganmu. Jangan melihatku seperti itu lagi, Ara. Di lain waktu aku tidak tahu lagi apakah aku sanggup menghadapinya...

``Nda siapkan sarapan dulu ya, berbaringlah dulu dengan nyaman yah..``

Aku merasakan tubuhku menggigil. Hp ku berdering untuk kesekian puluh kalinya. Keris. Aku menyingkirkannya dengan malas.

Tidur. Aku ingin tidur seharian, yang lama. Aku ingin tidur denganmu, Ara. Peluk aku yang lama..

``Nai, bangun Nak, Sayang..``

Bunda selalu tahu kapan harus membangunkanku.

``Bangun! Kamu sudah melewatkan sarapan dan makan siangmu. Nda tidak akan biarkan kamu melewatkan makan malam.``

Jam tujuh malam. Tidur yang melelahkan.

***

``Pagi Nai. Well, syukurlah kamu masih hidup.``

Keris yang marah.

``Aku ...``

``Lain kali jawab telponku.``

Keris berlalu dengan dingin. Aku pikir dia akan marah meledak-ledak. Tapi diamnya Keris lebih sulit dari yang kuduga. Paling tidak, jauh lebih mudah menghadapinya jika dia tidak diam seribu bahasa seharian.

Aku bekerja dengan gelisah dan dipenuhi perasaan bersalah. Dia memang pintar. Keris yang dingin dan menyebalkan.

``Materi meeting besok, sudah aku email. Bagian grafis sudah ready,`` aku mencoba mencairkan suasana. Memberi laporan tepatnya.

``ehmm.``

Wow, dia tidak mengalihkan matanya dari monitor sekejap pun. OK, untuk menebus rasa bersalah, kali ini saja tidak apa-apa.

``Belum pulang?``

``ehmm.``

Dia ingin mendengar aku bilang sorry rupanya.

``Mau minum kopi?`` Duh, kenapa bukan minta maaf saja. Selesai.

``No.``

``Teh?``

``No.``

``ehmm.. bagaimana kalau jus alpukat?``

``Naira, sejak kapan kamu alih profesi jadi office girl penggoda begitu?

Aku tersenyum. Kalimat panjang yang menyenangkan.

``Maksudnya ngopi di starbucks, bagaimana? Cukup menarik?``

``Nai, aku sedang tidak ingin ngopi. Jadi mari kita bahas pekerjaan yang harusnya kamu kerjakan kemarin. Tidak keberatan lembur kan?``

Ugh.

Jam delapan malam. Kamu sedang apa Ara?

``Nai.``

Aku melihat mata Keris. Tepat di depan wajahku. Sangat dekat. Sedang apa dia?

``Nai, kamu seperti melihat hantu saja. Apa kamu selalu begini?``

``Hah? Oh.. Aku.. Ya, ada apa? Draftnya sebentar lagi selesai. 10 menit, OK?``

Keris tersenyum. Senyum yang membius. Ia duduk di depanku dan mengawasiku sebentar. Mendadak ia tampah aneh. Senyum yang aneh.

``Nai, apa kamu selalu begini tiap kali habis bercinta?``

Dia pasti sudah gila, Ara. Aku tidak pernah menyangka mendengar kata-kata seperti itu. Aku ingin kamu memukul dia untukku, Ara.

``Jangan marah, Nai. Just kidding. Tapi aku serius tentang, sebaiknya kamu jangan bercinta kalau besoknya harus bekerja. Kamu kacau sekali, Nai..`` Ia memandangku sejenak, tidak seulas senyum tipis pun di bibirnya.

Aku mengatupkan bibirku rapat-rapat.

Ara, kenapa aku ingin marah sekali?

``Btw, memang kamu benar-benar emm.. making love kemarin?``

Aku benar-benar ingin membunuh dia!

``hahahaha.. becanda Nai.``

2 Comments:

At Monday, August 07, 2006 2:42:00 AM, Anonymous Paul Ardhi said...

ditunggu lagi ya lanjutannya :)

 
At Tuesday, August 08, 2006 8:03:00 PM, Anonymous Anonymous said...

I have my peace with the world. Hope someday with you.... too.

enka

 

Post a Comment

<< Home