Thursday, August 10, 2006

Bercinta Dengan Ara 3

tiga

Aku tidak suka perempuan itu, Ara! Jadi aku tidak akan minta maaf karena telah menrobek-robek foto yang kamu sembunyikan di dompetmu. Teganya.. kamu bahkan meletakkan foto kita berdua di baliknya. Keterlaluan.

``Keterlaluan kamu, Nai. Jangan buka-buka barang pribadiku lagi.``

Aku melihat mata itu. Mata yang marah. Mata yang tidak pernah semarah itu.

Barang pribadi ya? Sejak kapan dompetnya jadi barang pribadi yang tidak boleh aku sentuh? Pasti perempuan itu sudah sangat jahat mempengaruhi Ara.

``Aku tidak suka perempuan itu..``

Ara berhenti memunguti serpihan kertas foto yang berhamburan di lantai. Lagi-lagi ia menatapku dengan cara yang tak pernah dilakukannya. Sedemikian cepatnyakah orang bisa berubah?

``Gadis. Perempuan itu punya nama, Nai. Gadis. Kamu harus membiasakan memanggil dengan namanya, Nai.``

Ara juga tidak pernah membentakku seperti itu.

***

Akhir-akhir ini Ara sering pergi dengan cara misterius. Entah siang, entah malam. Biasanya diawali dengan telepon yang ia jawab dengan setengah berbisik. Ia tak lagi menghabiskan banyak waktu bersamaku.

Aku begitu saja mengetahui tentang perempuan lain itu. Awalnya, tanpa kemarahan. Aku tidak melihat perempuan itu ada di mata Ara, jadi aku membiarkannya. Mungkin ia butuh sedikit bersenang-senang. Tapi setelah genggaman tangannya terasa berbeda, aku merasa sedikit terbakar.

Sangat terbakar setelah aku melihat foto itu di dompetnya. Aku tidak sanggup melihat Ara tertawa bersamanya. Dan bagaimana pula ia sanggup memeluk perempuan itu?

``Nai..``

Ara tak boleh melihat aku menangis.

``Nai.. Lihat aku, Nai,`` Ara menarik selimut yang menutupi wajahku. Ia menyeka air mataku lembut.

Aku tidak sanggup lagi melihat matanya.

``Maafkan aku, Nai. Jangan menangis ya..``

Aku menikmati genggaman tangannya.

``Aku sangat menyakitimu ya?``

Aku mengangguk lemah.

``Maafkan aku, Nai..``

Kami berpelukan. Aku sungguh tak ingin melepaskannya.

``Maafkan aku, Nai. Maafkan aku..``

``Apakah..?``

``Tidak, Nai. Tidak berarti apa-apa.``

``Kamu terlihat senang bersamanya.`` kataku lirih

``Nai,`` Ara melepaskan pelukannya. ``Aku hanya tidak ingin menyakitimu, Nai..``

Aku menggeleng lemah.

``Bagaimana kalau kita pergi ke tempat yang jauh, Ra?``

``Meninggalkan Nda?``

``Bunda... Aku tidak bisa berpikir, Ra.``

``Kalau begitu jangan berpikir apa-apa.``

``Aku tidak mau kamu berhubungan dengan perempauan itu lagi.``

``Aku harus, Nai. Kamu mengerti kan?``

Aku menarik nafas panjang.

``Aku tidak pernah mengerti, Ra..``

Dini hari. Aku dan Ara menghabiskan waktu dalam diam. Kami terus saling menggenggam tangan, seperti hati kami yang entah sampai kapan akan saling tergenggam.

Dan betapa aku sangat mencintainya, hanya Tuhan yang tahu. Aku tidak pernah marah pada-Mu ya Tuhan, atas anugerah perasaan yang indah ini.

Aku tahu Ara telah mencobanya. Aku memperhatikan beberapa kali ia keluar dengan wanita. Tapi sepertinya tidak pernah benar-benar berhasil. Aku tidak pernah melihat mata Ara berubah. Ia tetap mencintaiku. Seperti aku mencintainya dengan seluruh jiwaku.

1 Comments:

At Thursday, August 10, 2006 6:39:00 PM, Anonymous Anonymous said...

Ohhh.. Perselingkuhan ternyata...

-AKS-

 

Post a Comment

<< Home