Wednesday, August 16, 2006

Bercinta Dengan Ara 5

lima.

``Nai, kamu tidak harus tiap hari lembur. Go home..``

``Lagi tanggung nih.``

``Masalahnya, cara kerjamu itu agak mengerikan. Kamu seperti sedang menghindari sesuatu akhir-akhir ini.``

Keris yang suka sok tau.

``Nai, ngopi yuk. Aku tau tempat yang enak buat ngopi.``

``Well..``

``Pakai mobilku aja, nanti aku anterin pulang.``

``Aku tadi janjian sama Widi mau pulang bareng, Sorry..``

Keris tersenyum, lagi-lagi senyum yang membius. Oh, seandainya tidak ada Ara di kepalaku, semuanya pasti jauh lebih mudah.

``Nai, Widi udah pulang dari tadi.``

Aku hanya bisa melongo. Bagaimana bisa mahluk berkaki jenjang itu kabur tanpa kabar?

``ehm.. OK.``

Kopi yang enak. Hot chocolate yang enak tepatnya. Dengan kayu manis, sedikit kopi dan sangat sedikit gula.

``Jadi ini sarangmu? Nyaman juga..``

Apartemen Keris, penuh dengan ornamen kayu. Di luar dugaan, ada beberapa lukisan karyanya.

``Lebih nyaman lagi kalau tinggal di rumah. Benar-benar rumah, maksudnya.``

``Enak...``

``Apanya?``

``Hot chocolatenya..``

Keris tersenyum.

``Nai, kamu tahu kenapa aku mengajakmu kesini?``

``Bukan untuk mengajakku bercinta, kan?``

``ehm.. sebenarnya iya.``

Aku tertegun melihat tampangnya yang serius. How dare you! Dia pikir.. Pasti dia sudah sangat salah menginterpretasikan aku. Mungkin karena aku mau saja diajak kesini...

``ahaha, Nai.. Kamu terlihat sangat bodoh.``

Aku mencoba tersenyum. Anak ini mau bermain-main denganku, Ara.

``Tentu saja tidak, Nai. Aku hanya ingin menunjukkan lukisan yang baru aku buat.``

Lukisan yang keris buat, perempuan dengan sinar mata redup. Terlihat dari belakang, sedang menoleh ke samping. Ke belakang tepatnya, dengan dagu bersandar di pundaknya yang telanjang. Rambut panjangnya mengaliri punggung sampai sebatas pinggang.

Rambutku tidak sepanjang itu. Tapi perempuan itu mirip sekali denganku.

``Bagaimana?``

``Kamu tidak sedang melukis aku kan?``

``Kamu tidak merasa aku lukis, Nai?``

Keris jarang bertingkah aneh. Walaupun sebenarnya dia suka sedikit aneh. Tapi di kantor dia sangat berbeda. Kadang-kadang sangat serius, kadang santai. Cerdas dan hangat.

``Kamu pasti bercanda..``

``Apa lukisan ini terlihat bercanda?``

``Keris, aku... Aku tidak pernah dilukis sebelumnya. Dan bagaimana kamu bisa membuatnya sangat mirip dengan..``

Lukisan itu benar-benar mirip denganku. Seperti ada energi entah apa yang menyatukan kami. Tiba-tiba saja aku merasa kedinginan.

``Karena matanya, Nai.``

``Matanya..?``

``Tidakkah kamu merasa itu adalah matamu?``

``Mataku?``

Tiba-tiba saja Keris merapatkan tubuhnya. Aku dapat merasakan tangannya di pinggangku. Nafasnya tenang, dan matanya yang hitam pekat menatapku tajam. Tatapan yang tidak aku sukai. Aku langsung gelisah. Sangat.

``Matamu, Nai. Matamu selalu entah ada dimana..``

``Aku..``

``Kamu tidak penah benar-benar berada di sini atau dimana pun.``

Ara, harusnya kamu menolongku sekarang.

``Keluarlah, Nai. Kamu tidak perlu bersembunyi dari apapun.``

``Kamu tidak tahu apa yang kamu bicarakan.``

``Aku memang tidak kenal dengan siapa itu, yang suka bercinta denganmu. Yang aku tahu hanya tiap kali kamu bilang akan pergi bercinta, besoknya kamu akan bertingkah aneh bin ajaib. Mengerikan kalau aku boleh bilang.``

``Ada masalah dengan hasil kerjaku?``

``Aku tidak sedang membicarakan pekerjaan.``

``Aku tidak suka dengan pembicaraan ini.``

``Kamu tidak perlu menyukainya, Nai.``

``Aku mau pulang..``

Keris tersenyum.

1 Comments:

At Tuesday, August 22, 2006 4:25:00 AM, Anonymous rymnz said...

doh postingnya per-chapter dunk biar agak panjangan ;;)

 

Post a Comment

<< Home